Buah Apel, Kandungan Gizi dan Manfaat Kesehatan

image

Manfaat Apel Bagi Kesehatan

Apel adalah jenis buah-buahan, atau buah yang dihasilkan dari pohon buah apel. Buah apel biasanya berwarna merah kulitnya jikamasak dan (siap dimakan), namun bisa juga kulitnya berwarna hijau atau kuning. Kulit buahnya agak lembek, daging buahnya keras. Buah ini memiliki beberapa biji di dalamnya.

Orang mulai pertama kali menanam apel di Asia Tengah. Kini apel berkembang di banyak daerah di dunia yang suhu udaranya lebih dingin. Nama ilmiah pohon apel dalam bahasa Latin ialah Malus domestica. Apel budidaya adalah keturunan dari Malus sieversii asal Asia Tengah, dengan sebagian genom dari Malus sylvestris (apel hutan/apel liar).

Kebanyakan apel bagus dimakan mentah-mentah (tak dimasak), dan juga digunakan banyak jenis makanan pesta. Apel dimasak sampai lembek untuk dibuat saus apel. Apel juga dibuat untuk menjadi minuman sari buah apel.

image

Kandungan Gizi Apel

Apel, berkulit (boleh dimakan)
Nilai nutrisi per 100 g (3.5 oz)

Energi218 kJ (52 kcal)
Karbohidrat13.81 g- 
Gula10.39 g- 
Serat pangan2.4 g
Lemak0.17 g
Protein0.26 g
Air85.56 g
Vitamin A equiv.3 μg (0%)
Tiamina (Vit. B1)0.017 mg (1%)
Riboflavin (Vit. B2)0.026 mg (2%)
Niasin (Vit. B3)0.091 mg (1%)
Asam Pantotenat (B5)0.061 mg (1%)
Vitamin B60.041 mg (3%)
Folat (Vit. B9)3 μg (1%)
Vitamin C4.6 mg (8%)
Kalsium6 mg (1%)
Besi0.12 mg (1%)
Magnesium5 mg (1%)
Fosfor11 mg (2%)
Kalium107 mg (2%)
Zink0.04 mg (0%)

Persentase merujuk kepada rekomendasi Amerika Serikat untuk dewasa.

Sumber: Data Nutrisi USDA

Manfaat Apel Bagi Kesehatan.

Berdasarkan penelitian, apel bisa mengurangi risiko kanker usus besar, kanker prostat, dankanker paru-paru. Dibandingkan dengan buah lainnya dan sayuran, apel mengandungvitamin C yang tidak seberapa, tetapi kaya dengan senyawa antioksidan lainnya. Biarpun tidak sebanyak buah lain, namun konten serabut dalam apel membantu mengontrol pergerakan usus, maka mengurangi risiko kanker usus besar. Serat apel juga membendung penyakit jantung, serta mengontrol berat badan dan tingkat kolesterol, karena buah apel tidak mengandung kolesterol dan mempunyai serat yang mengurangi kolesterol dengan mencegah reabsorpsi.

Terbukti bahwa bahwa apel yang dibiakkan secara in vitro mengandung senyawa fenolyang dapat mencegah kanker dan menunjukkan aktivitas antioksidan. Fitokimia fenol yang utama dalam apel adalah kuersetin, epikatekin, dan prosianidin B2.

Biji apel sedikit beracun karena mengandung sedikit amigdalin, sejenis glikosida sianogen. Akan tetapi, racun ini tidak cukup berbahaya bagi manusia.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s