Nutrisi dan Diet Saat Anak Diare

 

Diare adalah buang air besar yang frekuesinya lebih sering dan konsistensi tinja lebh encer dari biasanya. Selama terjadi diare, tubuh akan kehilangan cairan dan elektrolit secara cepat. Pada saat yang bersamaan, usus kehilangan kemampuannya untuk menyerap cairan dan elektrolit yang diberikan kepadanya. Pada kasus yang ringan dimana proses penyerapan belum terganggu, berbagai cairan yang diberikan kepadanya dapat mencegah dehidrasi. Lebih kurang 10% episode diare disertai dehidrasi /kekurangan cairan secara berlebihan. Bayi dan anak yang lebih kecil lebih mudah mengalami dehidrasi dibanding anak yang lebih besar dan dewasa. Oleh karena itu, mencegah atau mengatasi dehidrasi merupakan hal penting dalam  penanganan diare pada anak. Infeksi baik itu oleh virus, bakteri dan parasit merupakan penyebab diare tersering. Virus, terutama Rotavirus merupakan penyebab utama (60-70%) diare infeksi pada anak, sedangkan sekitar 10-20% adalah bakteri dan kurang dari 10% adalah parasit.

Cairan rehidrasi oral

Cairan rehidrasi oral (CRO) atau yang dikenal dengan nama ORALIT adalah cairan yang dikemas khusus, mengandung air dan elektrolit digunakan untuk mencegah dan mengatasi dehidrasi saat diare. Pengamatan klinis merupakan langkah awal yang penting dalam serangkaian penanganan diare pada anak, terutama dalam hal menemukan  derajat dehidrasi. Adanya darah di dalam tinja harus dipikirkan adanya infeksi usus oleh bakteri patogen. Peningkatan jumlah leukosit dalam tinja merupakan petanda adanya infeksi bakteri.

Rekomendasi Diet Saat diare Pada Anak

  • Memuasakan anak yang menderita diare akut hanya akan memperpanjang durasi diarenya. Air susu ibu harus diteruskan pemberiannya.
  • Pada bayi yang telah mendapat susu formula, susu formula bebas laktosa hanya diberikan kepada bayi yang mengalami dehidrasi berat dan bayi yang secara klinis memperlihatkan intoleransi laktosa berat dan diarenya bertambah pada saat diberikan susu.  Susu tersebut  dapat diberikan selama 1 minggu.
  • Amatlah penting untuk tetap memberikan nutrisi yang cukup selama diare, terutama pada anak dengan gizi yang kurang. Minuman dan makanan jangan dihentikan lebih dari 24 jam, karena pulihnya mukosa usus tergantung dari nutrisi yang cukup.
  • Pemberian kembali makanan atau minuman (refeeding) secara cepat sangatlah penting bagi anak dengan gizi kurang yang mengalami diare akut dan hal ini akan mencegah berkurangnya berat badan lebih lanjut dan mempercepat kesembuhan.
  • Air susu ibu dan susu formula serta makanan pada umumnya harus dilanjutkan pemberiannya selama diare menunjukkan bahwa suplemen nukleotida pada susu formula secara signifikan mengurangi lama dan beratnya diare pada anak oleh karena nucleotide adalah bahan yang sangat diperlukan untuk replikasi sel termasuk sel epitel usus dan sel imunokompeten.
  • Pada anak lebih besar makanan yang direkomendasikan meliputi tajin ( beras, kentang, mi, dan pisang) dan gandum ( beras, gandum, dan cereal).
  • Makanan yang harus dihindarkan adalah makanan dengan kandungan tinggi, gula sederhana yang dapat memperburuk diare .
  • Tinggi lemak yang sulit ditoleransi karena karena menyebabkan lambatnya pengosongan lambung.
  • Pemberian susu rendah laktosa atau bebas laktosa diberikan pada penderita yang menunjukkan gejala klinik dan laboratorium intoleransi laktosa. Intoleransi laktosa berspektrum dari yang ringan sampai yang berat dan kebanyakan adalah tipe yang ringan sehingga cukup memberikan formula susu biasanya diminum dengan pengenceran oleh karena intoleransi laktosa ringan bersifat sementara dan dalam waktu 2 – 3 hari akan sembuh terutama pada anak gizi yang baik.
  • Bila terdapat intoleransi laktosa yang berat dan berkepanjangan tetap diperlukan susu formula bebas laktosa untuk waktu yang lebih lama. Untuk intoleransi laktosa ringan dan sedang sebaiknya diberikan formula susu rendah laktosa. Sabagaimana halnya intoleransi laktosa, maka intoleransi lemak pada diare akut sifatnya sementara dan biasanya tidak terlalu berat sehingga tidak memerlukan formula khusus.Pada situasi yang memerlukan banyak energi seperti pada fase penyembuhan diare, diet rendah lemak justru dapat memperburuk keadaan malnutrisi dan dapat menimbulkan diare kronik
  • Intoleransi laktosa umumnya bersifat sementara akibat adanya kerusakkan  mukosa usus. Aktivitas laktase akan kembali normal begitu epitel mukosa usus mengalami regenerasi. 
  • Gejala intoleransi laktosa mencakup diare cair profus, kembung, sering flatus, sakit perut, kemerahan di sekitar anus dan tinja berbau asam.
  • Pada anak dengan hiperensitif saluran crna dan alergi aluran cerna saat mengalamai diare saluran cernanya sangat sensitif sebaiknya nutrisi dan diet harus mengandung diet yang hipoalergenik
  • Hentikan makanan padat dan ganti cairan yang hilang dengan memberikan minuman hangat untuk mencegah dehidrasi lebih lanjut.
  • Minum setengah cangkir cairan setiap 15 menit.  Minuman yang dianjurkan meliputi air, air mineral, teh.
  • Kaldu yang bening juga dapat membantu mengganti garam dan mineral lainnya yang hilang ketika diare.
  • Ibu dapat membuat cairan rehidrasi sendiri yaitu campur  ¼ sendok teh baking soda,  sedikit garam, dan ¼ sendok madu atau 1 sendok ‘teh gula pasir dalam 250 ml gelas air atau teh. Atau minum cairan oralit (yang ada dipasaran) sesuai anjuran.
  • Memperkenalkan makanan ketika anak mulai mau makan setelah Diare dan muntah
  • Perlahan-lahan perkenalkan makanan rendah serat. seperti krakers, roti, nasi lunak/bubur nasi, pisang, wortel dimasak, kentang rebus, dan ayam.
  • Nasi, apel yang dibuat saus, dan roti panggang terutama untuk anak-anak. Apel dan buah lainnya yang tinggi pektin (serat larut) membantu melawan diare. Berilah Bubur  dengan wortel  parut yang dimasak   (wortel tinggi pektin).
  • Makanan yang cocok lainnya adalah krakers dan nasi sup sapi, yang membantu untuk mengganti natrium dan kalium yang hilang.
  • Jangan mengkonsumsi buah-buahan mentah, sayuran tinggi serat (kangkung, sawi, kol) dan makanan berlemak sampai buang air kembali normal.

 

BACA:   Gizi Seimbang atau 4 Sehat 5 Sempurna

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *