6 Jenis Diet Vegetarian

6 Jenis Diet Vegetarian

Kebanyakan orang memilih untuk mengadopsi beberapa bentuk pola makan vegetarian atau nabati karena alasan kesehatan, lingkungan, atau etika. Variasi diet yang berbeda mungkin lebih selaras dengan tujuan dan etika pribadi Anda. Pola makan vegan sepenuhnya didasarkan pada makanan nabati, tidak termasuk semua bahan yang berasal dari hewan. Veganisme biasanya meluas di luar piring, tidak termasuk produk konsumen yang menggunakan bahan-bahan hewani atau diuji pada hewan.

Diet vegetarian semakin populer, terutama selama beberapa tahun terakhir. Orang sering menganggap cara makan ini – menekankan makanan nabati daripada produk hewani – sebagai bagian dari gerakan nabati. Ada banyak alasan mengapa lebih banyak orang memilih pola makan vegetarian, dan beberapa variasi pendekatan cara makan ini. 6 variasi diet vegetarian, termasuk makanan yang harus disertakan dan dihindari di masing-masing variasi. Ini juga mengeksplorasi beberapa alasan umum mengapa orang memilih diet vegetarian.

Pola makan vegetarian adalah pola makan nabati yang mungkin atau mungkin tidak mengizinkan produk turunan hewani tertentu, tergantung pada variasinya. Pola makan nabati dapat meningkatkan kesehatan, membantu melindungi lingkungan, dan mendukung kesejahteraan hewan. Variasi diet vegetarian tidak termasuk daging tetapi mungkin termasuk telur, ikan, produk susu, atau kombinasi dari semuanya. Diet flexitarian berfokus pada makanan nabati, tetapi mencakup sejumlah kecil produk hewani, termasuk daging. Pola makan vegan tidak memasukkan produk hewani sama sekali, dan ini melampaui makanan ke dalam gaya hidup sehari-hari dan pilihan konsumen. Memilih diet vegetarian dapat menawarkan banyak manfaat kesehatan dan etika. Diet terbaik untuk Anda tergantung pada faktor-faktor seperti kualitas nutrisi, biaya, kemudahan penggunaan, dan seberapa mudah Anda mempertahankannya.

Ada tiga alasan utama mengapa seseorang mungkin memilih untuk mengikuti beberapa variasi pola makan vegetarian atau nabati. Ini terkait dengan kesehatan pribadi dan masyarakat, lingkungan, dan hewan yang dipelihara untuk makanan.

Studi telah menemukan bahwa produk hewani, terutama yang diproduksi dalam operasi pemberian makan hewan terkonsentrasi skala besar (CAFO), cenderung mengandung zat yang tidak diinginkan, seperti antibiotik. Penelitian menunjukkan bahwa penggunaan antibiotik dalam pakan ternak dapat menyebabkan perkembangan bakteri resisten antibiotik pada manusia  Penelitian juga menunjukkan manfaat kesehatan individu dari diet vegetarian yang terencana dengan baik dan cukup nutrisi.

Mereka dapat mendukung penurunan berat badan dan dapat membantu menurunkan risiko obesitas dan penyakit kronis seperti diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan kanker. Berbicara tentang lingkungan, banyak orang memilih untuk tidak mendukung industri peternakan karena dampak negatifnya terhadap tanah, air, dan udara

Misalnya, kotoran dan limpasan nutrisi dari CAFO dapat mencemari air tanah. Ini mungkin menuju ke lautan dan berkontribusi pada pengembangan zona mati, area di lautan di mana sebagian besar kehidupan telah menghilang karena kekurangan oksigen (8Trusted Source).

Selanjutnya, CAFO dan hewan yang dipelihara di sana menghasilkan gas rumah kaca, termasuk metana, nitrous oxide, dan karbon dioksida. Ini berkontribusi pada perubahan iklim global

Beberapa orang memilih pola makan vegetarian sebagai cara untuk mendukung kesejahteraan hewan dan menyelaraskan dengan etika pribadi mereka. CAFO menampung populasi hewan yang besar, sering dikemas rapat dalam kondisi yang tidak sehat dan disembelih untuk makanan setelah umur yang pendek

BACA:   Tips dan Cara Menghindari Konsumsi Makanan Fast Food atau Makanan Rendah Gizi

Orang-orang juga memiliki masalah etika dengan industri susu, termasuk mengambil susu dari sapi yang baru saja melahirkan dan memisahkan mereka dari anak sapi mereka segera setelah lahir

Beberapa orang mungkin menemukan bahwa diet vegetarian lebih hemat biaya untuk rumah tangga mereka, atau mereka mungkin lebih menyukai rasa makanan nabati daripada produk hewani tertentu. Banyaknya variasi diet vegetarian memungkinkan Anda memilih cara makan yang paling sesuai dengan etika dan tujuan Anda.

Untuk bulan Kesadaran Kesehatan Mental, kami mewawancarai Taraji P. Henson, Jewel, Michelle Williams, & lainnya dalam percakapan yang jujur ​​untuk memfokuskan keadaan kesehatan mental. Tonton rekamannya di sini.

  1. Diet vegetarian lakto-ovo. Diet lacto-ovo-vegetarian mencakup telur dan produk susu, tetapi biasanya tidak termasuk semua daging, termasuk ikan, ayam, babi, dan sapi. Beberapa orang menganggap diet lacto-ovo-vegetarian sebagai diet vegetarian paling tradisional. Dalam variasi ini, Anda tidak akan makan daging atau ikan, tetapi tetap memasukkan telur dan produk susu ke dalam makanan Anda. Awalan “lacto” mengacu pada susu sapi atau produk susu dan berasal dari kata Latin lac, yang berarti susu. Hanya mamalia, seperti sapi dan manusia, yang dapat menghasilkan susu. Awalan “ovo” mengacu pada telur dan berasal dari kata Latin ovum, yang berarti telur. Mengikuti diet lacto-ovo-vegetarian berarti memasukkan telur, susu, keju, mentega, yogurt, krim asam, es krim, dan produk susu lainnya dalam diet Anda, sementara tidak termasuk semua daging yang berasal dari hewan, seperti daging sapi, ikan, ayam, dan babi. Beberapa orang memiliki alasan agama atau budaya untuk memilih variasi ini. Misalnya, orang yang mengikuti agama Hindu dan Buddha dapat mengikuti diet lacto-ovo-vegetarian
  2. Diet lakto-vegetarian Diet lakto-vegetarian adalah diet nabati yang mencakup produk susu, seperti yang disarankan awalan “lakto”. Variasi ini termasuk produk susu seperti susu sapi dan makanan yang dibuat dengannya. Ini bisa termasuk keju, mentega, krim asam, yogurt, dan es krim. Ini tidak termasuk semua daging, seperti daging sapi, babi, ayam, dan ikan. Itu juga tidak termasuk telur. Seperti halnya diet lacto-ovo-vegetarian, orang mungkin memiliki alasan agama atau budaya untuk mengikuti diet lacto-vegeta. Variasi ini umum di antara orang-orang yang mengikuti Jainisme, Hindu, dan Buddha. Diet lakto-vegetarian mencakup produk susu, seperti susu, keju, yogurt, dan es krim, tetapi tidak termasuk telur, daging, dan ikan.
  3. Diet vegetarian-ovo Diet ovo-vegetarian tidak termasuk produk susu, tetapi memasukkan telur, seperti yang ditunjukkan oleh awalan “ovo”. Selain mengecualikan daging dan ikan, diet ovo-vegetarian mengecualikan semua produk susu dan makanan yang dibuat menggunakan mereka, seperti susu sapi, keju, mentega, krim asam, yogurt, dan es krim. Namun, seseorang yang menjalani diet ovo-vegetarian akan memasukkan telur dan hidangan telur, seperti telur orak-arik, telur rebus, dan omelet. Mereka juga dapat menggunakan telur dalam memanggang, seperti dalam muffin, kue, dan roti. Diet ovo-vegetarian adalah variasi yang mencakup telur dalam segala bentuk, tetapi tidak termasuk produk susu, daging, atau ikan.
  4. Diet fleksibel Diet flexitarian dirancang agar lebih fleksibel daripada diet vegan atau vegetarian yang ketat, seperti yang ditunjukkan oleh awalan “flexi”. Ini menekankan manfaat makanan nabati sambil mengizinkan sejumlah kecil produk hewani. Dibutuhkan pendekatan yang berfokus pada tumbuhan untuk makan, tetapi mencakup beberapa daging dan produk hewani lainnya, seperti telur dan susu, dalam jumlah sedang. Prinsip utama diet flexitarian termasuk makan sebagian besar makanan nabati utuh, mendapatkan sebagian besar protein dari tumbuhan daripada hewan, membatasi tambahan gula dan makanan olahan jika memungkinkan, dan memasukkan daging dan produk hewani sesekali. Seorang flexitarian secara teknis tidak akan dianggap sebagai vegetarian karena mereka terkadang makan sedikit daging. Terserah individu untuk merancang diet agar sesuai dengan gaya hidup mereka. Diet flexitarian dirancang untuk menekankan makanan nabati sementara juga fleksibel dengan sesekali memasukkan daging dan produk hewani dalam jumlah kecil.
  5. Diet pescatarian Diet pescatarian adalah diet nabati yang mencakup ikan. Awalan ini berasal dari kata Italia “pesce,” yang berarti ikan. Sementara seseorang yang menjalani diet pescatarian akan mengonsumsi makanan berbasis ikan, seperti tuna, halibut, salmon, atau sushi, mereka biasanya menghindari daging lain, seperti daging sapi, ayam, atau babi. Apakah diet pescatarian termasuk produk susu dan telur cenderung bervariasi dari orang ke orang. Diet pescatarian menawarkan manfaat mendapatkan asam lemak omega-3 yang sehat dari ikan dan makanan laut. Ini mungkin kurang dalam diet vegetarian tertentu. Diet pescatarian termasuk ikan tetapi tidak termasuk daging lain, seperti daging sapi, babi, atau ayam. Diet pescatarian mungkin termasuk produk susu dan telur, tetapi ini tergantung pada preferensi pribadi.
  6. Pola makan vegan Pola makan vegan adalah pola makan yang mengecualikan semua produk yang berasal dari hewan, termasuk semua daging dan ikan, produk susu, dan telur. Beberapa orang yang menjalani diet vegan juga memilih untuk mengecualikan madu karena diproduksi oleh lebah. Etika adalah alasan utama mengapa beberapa orang memilih pola makan vegan. Pola makan vegan hanya didasarkan pada makanan nabati. Ini termasuk buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, biji-bijian, dan kacang-kacangan, termasuk kacang-kacangan, kacang polong, dan lentil. Pola makan vegan dapat menggabungkan alternatif nabati untuk produk hewani tradisional, seperti susu nabati dan produk susu, pengganti telur nabati, dan pengganti daging nabati seperti tahu, tempe, seitan, dan nangka. Perbedaan lain dari pola makan vegan adalah bahwa hal itu cenderung melampaui pilihan makanan dan ke dalam kehidupan sehari-hari seseorang. Misalnya, seseorang dengan pola makan vegan mungkin menghindari pembelian produk konsumen – seperti kosmetik, pakaian, dan sepatu – yang menggunakan bahan yang berasal dari hewan atau telah diuji pada hewan. Diet vegan cenderung rendah nutrisi. Untuk alasan ini, penyedia layanan kesehatan sering merekomendasikan vegan untuk mengonsumsi suplemen vitamin dan mineral tertentu, termasuk vitamin B12, zat besi, lemak omega-3, seng, dan banyak lagi. 
BACA:   Rekomendasi Nutrisi Pada Gangguan Kenaikkan Berat Badan Saat Kehamilan

Bagaimana memilih diet vegetarian

  • Saat memilih variasi diet vegetarian yang tepat untuk Anda, penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor seperti keberlanjutan, biaya, dan kualitas nutrisi.
  • Selain itu, mempertimbangkan variasi mana yang paling sesuai dengan nilai dan tujuan pribadi Anda merupakan faktor penting saat menentukan seberapa berkelanjutannya bagi Anda.
  • Jika cara makan tidak realistis untuk gaya hidup Anda dan tidak sesuai dengan apa yang penting bagi Anda, itu akan jauh lebih sulit untuk dipertahankan.
  • Yang menyenangkan dari semua jenis diet vegetarian adalah Anda dapat bereksperimen dengan variasi yang berbeda dan menyesuaikannya sampai Anda menemukan yang cocok untuk Anda.
  • Ada banyak pendekatan untuk diet vegetarian. Yang terbaik untuk Anda tergantung pada tujuan dan etika pribadi Anda, serta seberapa berkelanjutan diet untuk gaya hidup Anda.

 

loading...

Материалы по теме:

PERBANDINGAN Kandungan Gizi: Susu Kambing, Susu Kambing dan ASI
PERBANDINGAN Kandungan Gizi: Susu Sapi, Susu Kambing dan ASI Susu kambing Susu kambing adalah susu yang dihasilkan oleh kambing betina setelah melahirkan, dalam jangka waktu 0-3 hari dihasilkan susu kolostrum yang mengandung sangat ...
8 Tes atau Pemeriksaan Pembuktian Protein
Protein adalah senyawa organik kompleks berbobot molekul tinggi yang merupakan polimer dari monomer-monomer asam amino yang dihubungkan satu sama lain dengan ikatan peptida. Molekul ...
​5 Nutrisi Penting Dibutuhkan Bayi Saat MPASI
​ 5 Nutrisi Penting Dibutuhkan Bayi Saat MPASI Vitamin A, B, C dan E. Keempat jenis vitamin ini dapat membantu perkembangan saraf, organ mata, kulit hingga ...
5 Manfaat Protein
Protein adalah senyawa organik kompleks berbobot molekul tinggi yang merupakan polimer dari monomer-monomer asam amino yang dihubungkan satu sama lain dengan ikatan peptida. Molekul ...
Karakteristik Protein, Manfaat dan Dampak Kekurangan Pada Tubuh
 
BACA:   Rekomendasi Pemberian Nutrisi Pada Dewasa Saat Pandemi Covid19
Protein adalah senyawa organik kompleks berbobot molekul tinggi yang merupakan polimer dari monomer-monomer asam amino yang dihubungkan satu sama lain dengan ikatan peptida. Molekul ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *